Serial Detektif Sherlock Holmes : Batu Mazarin

DR. WATSON senang dapat kembali mengunjungi ruang duduk berantakan di lantai atas Baker Street itu. Banyak petualangannya yang luar biasa dimulai dari ruangan ini. Matanya menelusuri benda-benda yang ada di sekelilingnya—grafik-grafik ilmiah yang tergantung di tembok, bangku yang berlepotan cairan kimia, biola yang tersandar di sudut, kotak berisi pipa dan tembakau. Akhirnya, pandangannya tertuju ke wajah Billy yang cerah dan sedang tersenyum. Pemuda ini masih muda, tapi penampilannya cerdas dan penuh akal. Dengan adanya pemuda ini, detektif kondang yang wajahnya lebih banyak cemberut itu jadi tak begitu kesepian.

“Semua tampaknya tak ada yang berubah, Billy. Kau juga masih seperti dulu. Kuharap dia pun begitu?”

Billy menoleh ke pintu kamar tidur yang masih tertutup dengan agak khawatir.

“Saya rasa dia masih tidur,” katanya.

Waktu itu pukul tujuh malam di musim panas yang ceria, tapi Dr. Watson sudah maklum benar akan gaya hidup sahabatnya yang kadang-kadang tak menentu. Jadi dia tak heran sedikit pun.

“Berarti ada kasus yang sedang ditanganinya?”

“Ya, Sir, dia sibuk sekali. Saya mengkhawatirkan kesehatannya. Dia jadi agak pucat dan semakin kurus, karena dia tak mau makan. Ketika Mrs. Hudson menanyakan kapan dia mau makan, dia menjawab, ‘Lusa jam setengah delapan.’ Anda pasti sudah kenal wataknya kalau sedang serius menangani kasus.”

“Ya, Billy, aku sangat paham akan hal itu.”

“Dia sedang mengincar seseorang. Kemarin dia keluar sambil menyamar sebagai pengangguran yang sedang mencari pekerjaan. Tadi dia menjadi wanita tua. Saya masih terheran-heran melihat tindak-tanduknya, padahal saya sudah cukup lama mengenalnya.”

Billy menunjuk payung usang yang tersandar di sofa. “Itu salah satu perlengkapan wanita tua yang dipakainya,” katanya.

“Tapi, ada apa sebenarnya, Billy?”

Billy melembutkan suaranya. “Saya tak keberatan mengatakannya kepada Anda, Sir, tapi Anda harus merahasiakannya. Ini mengenai kasus berlian Kerajaan.”

“Apa? Berlian bernilai seratus ribu pound yang dirampok itu?”

…..